Minggu, 13 Oktober 2013

Di Planet Ini, Setiap Hari adalah Tahun Baru


Ilustrasi planet Kepler 78 b yang mengorbit bintangnya hanya dalam 8,5 jam. | Christina Sanchis Ojeda
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
KOMPAS.com — Manusia harus menunggu 365 hari Bumi untuk bisa merayakan tahun baru. Namun, di Planet Kepler 78b, manusia bisa merasakan setidaknya dua kali tahun baru setiap satu hari Bumi. Seusai lelap tertidur, manusia akan bangun pada tahun yang berbeda.

Bagaimana hal tersebut bisa terjadi? Jawabannya adalah pada periode revolusi planet mengelilingi bintangnya. Jarak Kepler 78b dengan bintangnya 40 kali lebih dekat dari jarak Merkurius ke Matahari. Sekali revolusi atau satu tahun di planet itu setara dengan 8,5 jam di Bumi.

Dirilis MIT News, 19 Agustus 2013, Kepler 78b sejatinya adalah planet yang baru saja ditemukan oleh tim ilmuwan dari Massachusetts Institute of Technology (MIT). Tim ilmuwan menemukannya dengan metode transit, yakni melihat turunnya intensitas cahaya bintang saat planet melintas di mukanya.

Data intensitas cahaya bintang telah didapatkan sebelumnya. Dalam penelitian ini, ilmuwan menganalisis data dengan bantuan metode matematika bernama Fourier untuk membantu menandai naik turunnya intensitas cahaya bintang dan polanya. Adanya pola tertentu menandakan adanya planet.

Jarak antara Kepler 78b dan bintang induknya yang sangat dekat membuat suhu di planet ini sangat panas, mencapai 2.760 derajat celsius. Dengan suhu ini, seluruh permukaan planet meleleh, membuat planet menjadi dunia yang diselimuti oleh lava.

Tak usah bertanya apakah planet ini bisa dihuni atau tidak. Dengan suhu ribuan derajat dan permukaan yang dipenuhi lautan lava, kehidupan kompleks seperti tumbuhan, hewan, dan manusia adalah sebuah kemustahilan.

Walau planet jelas tak bisa dihuni, penemuan planet ini tak bisa dibilang sia-sia. Lewat analisis intensitas cahaya bintang, ilmuwan untuk pertama kalinya berhasil mendeteksi cahaya yang diemisikan oleh planet. Cahaya Kepler 78b diduga berasal dari pantulan cahaya bintangnya dan panas permukaannya.

Mengetahui bahwa planet bisa survive dengan orbit sangat dekat, ilmuwan juga bisa menduga komposisi planet tersebut. Planet hampir pasti kaya akan besi. Bila tidak, planet pasti sudah akan hancur karena gaya pasang dari bintangnya.

Informasi tentang komposisi planet dan cahaya yang diemisikan penting untuk memperkirakan massa planet. Jika massa Kepler 78b nanti bisa didefinisikan, planet itu nantinya akan menjadi planet ekstrasolar seukuran Bumi yang diketahui pasti massanya.

Kepler 78b diduga mengorbit bintang yang masih sangat muda. Kecepatan rotasi bintang itu begitu tinggi, dua kali kecepatan rotasi Matahari. Penemuan Kepler 78b dipublikasikan di The Astrophysical Journal pada 16 Agustus 2013 lalu.

Dalam publikasi berbeda di Astrophysical Journal Letters, tim yang dipimpin oleh Saul Rappaport juga mengumumkan penemuan planet KOI 1843.03. Planet ini mengorbit bintangnya hanya dalam waktu 4,5 jam. Jadi, dalam sehari Bumi, planet itu setidaknya mengalami lima kali tahun baru.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar